Edisi Kangen KILLING ME INSIDE “Tempo Doeloe” (Babak 3)

Selamat malam kawan-kawan, brotha and sista, agan dan aganwati dimanapun kalian berada! 🙂

Gimana kabarnya malam hari ini? Sehat walafiat? Alhamdulillah… syukur deh kalo gitu, gua seneng dengernya hehehe. Udah makan belom? Udah di sms belom ame pacarnya? Alhamdulillah kalo udah, kalo belum yang ditunggu aja. Kalo elu lagi jomblo ya jangan ngarep dulu keles hadehhh -_-. Tapi dipikir-pikir hari gini masih jaman sms-an? Kan udah ada bbm, wassap dan sebagainya ya kan? Iye sih, tapi gua disini masih setia ame teknologi “secanggih” sms. Bukannya sok setia, tapi fiturnya cuman itu doang terus gua harus gimana? Kaga ada duit pula buat beli hape android. Sedih mah kalo diceritain huehuehue :’V.

Oh iya,  gua masih ngebahas band Emo kesayangan gua yang tidak lain dan tidak bukan “Killing Me Inside”. Kalo bicara “Killing Me Inside”, pasti kaga bisa kita lewatin yang namanya Fauzan atau yang lebih kita kenal dengan panggilan “Sansan”. Dan ini fotonya dibawah.

Sosok “Sansan” inilah yang membuat gua selalu keingetan terus sama yang namanya “Killing Me Inside”. Menurut gua, si “Sansan” ini merupakan tokoh vital (bukan alat vital lho ya, harap diinget… :’V) dibalik eksistensi genre Emo yang merupakan “nyawa” atau “roh” pada band asal Jakarta satu ini. Setelah Sansan memutuskan hengkang dari “Killing Me Inside” karena ingin fokus project band bernama “Pee Wee Gaskins” bersama temannya yaitu Dochi. Oh iya, Dochi itu mantan additional playernya “Killing Me Inside” loh (cie… cie… mantan… kalo kita lihat secara jeli di kasus ini mantan memang sangat menyedihkan huehuehue). Setelah Sansan cabut, genre “Killing Me Inside” semakin jauh dari Emo dan penampilan mereka berubah total, ga urakan dan mereka seperti ingin tampil “fresh” dan ingin meninggalkan style mereka yang dulu. Dan ini terus terang justru membuat gua kecewa. Gua udah kepincut banget sama style mereka yang dulu. Apalagi musik mereka tidak ada lagi yang berbau “scream”, dan itu membuat gua sempet anti banget sama “Pee Wee Gaskins”. Kenapa juga dia mesti cabut? Maafin ya san, gua sempet benci banget sama elu. Gua sekarang udah mencoba menghargai keputusanmu itu meski perih bin nyeri (Lebay amat dah ckckck :’V).

Okay, sekian dulu ya. Entar kalo gua ada waktu langsung gua bikin postingan lagi. Wassalamu’alaikum dan bravo sepakbola (Eh… :’V)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s