Edisi Kangen KILLING ME INSIDE “Tempo Doeloe” (Babak 9)

Selamat malam kawan-kawan, brother and sister, agan dan aganwati dimanapun kalian semua berada! 🙂

Gimana kabarnya kalian malam hari ini?  Udah sukses belum malam mingguannya tadi? Apa? Belum kelar? Yaudah, lanjutin aja deh. Gua kaga bakal ganggu kok hehehe.

Oh iya, mungkin kali ini gua akan bahas “sedikit” hal tentang “Killing Me Inside”. Ya, cuman “sedikit”. Karena waktu dan aktivitas yang lagi membatasi gua buat bikin thread ini jadi lebih panjang. Sorry banget ya hehe 😀 .

josaphat

Ini dia Josaphat Klemens. Sumber gambar : http://a6ss.yolasite.com/killing-me-inside.php

Okay, langsung ke topik. Meskipun gua pada awalnya ga gitu suka sama sikap  “Josaphat” yang lebih memilih tetap melanjutkan eksistensi band dengan merubah-rubah genre sesuka hatinya menyesuaikan pasar (ini menurut gua aja sih, kaga tau kalo mas anang eh… Josaphat :’V). Gua bener-bener ga suka ketika “Killing Me Inside” harus merubah total genrenya dari genre Emo yang sampai detik masih mengalir deras dalam darah gua (lebay deh hehehe). Maaf ya Josaphat, gua sempet sedikit “ngebenci” elu dulu. Meski begitu, gua terima kasih banget atas jasa-jasa elu pada “Killing Me Inside” yang begitu besar sehingga band ini masih bisa eksis di dunia musik Indonesia sampai sekarang meski harus berganti-ganti personil dan genre musik. Elu memang keren!

Sekian dari gua kali ini. See you next time and bye bye! 🙂

Iklan